Senin, 27 Juli 2015

Berat.

Pernah ga sih lo ngerasa lo 'balik' lagi disaat lo udah mikir lo baik-baik aja?
Tapi kenyataannya, ngga.
Ngga sama sekali.
Bingung kan?
Sama.

Kayak selama beberapa bulan lo ngerasa udah fine, udah netral. Tapi nyatanya?
Lo salah besar.

Lo masih nyimpen perasaan itu.

Walaupun lo yakin sebenernya ga sebesar saat 'itu'.

Mungkin yang lo rasain bukan rasa sayang, tapi lo ngerasain rasa kangen.
Kangen sama momen-momen yang lo buat sama dia.
Iya, dia yang ninggalin lo demi orang lain.

Lo setia atau bego?!

Lo selalu mikir di setiap update-annya dia tuh kayak
"ih ini buat siapa ya?" 
"lah kok kayak gini sih updatenya?" 
"apa dia udah jatuh ke orang lain?"
"apa dia udah nyaman sama orang itu?"
"ih dia kenapa sih?"
"kok ngomongnya kasar gini sih?"
"apa dia bakal balik lagi ke orang itu? atau dia bakal balik ke gue?"
Oh mungkin yang kalimat terakhir terlalu berharap.

Sampe pada akhirnya dia bener-bener bikin update-an yang bikin lo ngedown parah.
Sakitnya tuh bener-bener sampe lo pengen netesin air mata cuma lo mikir "buat apa?"
Tapi ternyata air mata itu dengan enaknya keluar dari mata lo.
Lo selalu nolak orang-orang yang berusaha ngambil perhatian lo, tapi apa boleh buat?
Lo selalu terpaku sama satu sosok yang mungkin ga nganggep lo ada.
Lo invisible.
Orang lain mungkin bisa ngeliat lo, tapi dia?
Buat dia, lo cuma kenangan.
Bagus kalo dianggap, at least kenangan indah. Kalo kenangan buruk? HA.

Lo terlalu banyak punya pikiran tentang adanya 'keajaiban' yang bakal ada di masa yang akan datang.
Ga ada yang tau kan?
Maka dari itu lo terus, terus, dan terus berharap.
Padahal kenyataannya dia sama sekali ga pernah mikirin lo.

Pasti ada rasa pengen banget untuk ngelupain dia, tapi semakin lo berusaha untuk ngilangin ingatan itu malah makin banyak momen yang akan terus berputar di pikiran lo.

Pernah ga ngerasain kayak lo udah mulai terbiasa cuma tiba-tiba.... DEG.
Lo kembali ke masa-masa itu...
Entah itu karna ada seseorang yang ngingetin lo sama wujud dia?
Entah itu karna lo lewatin jalan-jalan atau tempat-tempat yang pernah lo datengin sama dia?
Entah itu karna ada seseorang yang mungkin namanya sama sama dia?
Entah itu karna lo yang terlalu ngepress diri lo untuk ngelupain dia.
Entah itu karna dia nongol di timeline lo.

Sebenernya lo udah mau berenti ngestalk dia, tapi sekalinya dia lewat di timeline lo....
Yaudah, abis deh lo ngestalk dia.
Mungkin dari cara kayak gini lo jadi bisa tau keadaan dia, baik-baik aja atau lagi sakit atau gimana kan?
Mungkin itu cara terbaik dari pada lo nanya langsung.
Silahkan bilang gue gengsi, tapi tolong kalopun lo nanya langsung ke dia apa mungkin bakal direspon baik? Apa dia ga mikir macem-macem? Apa dia ga bakal ngerendahin lo?

Ga sedikit orang yang minta pendapat lo untuk ngelupain orang yang mereka sayang, dan lo dengan gampangnya ngomong "udah lah biarin aja nanti juga ilang sama waktu"
Tapi lo sendiri?
Ngaca.

Dibilang capek sih, capek banget ya pasti.

Ga sedikit juga yang bilang ke lo "itu yang suka sama lo udah didepan mata, kenapa lo harus ngeliat ke belakang terus sih?"
Ga segampang itu.
Even lo belum terlalu lama kenal sama dia tapi kalo nyatanya momen yang lo bikin berdua dia udah terlalu banyak, gimana?

Lo sendiri bahkan gatau dia masih inget momen-momen bareng lo atau ngga.
Lo gatau dia masih nyimpen perasaan yang sama atau ngga.
Setiap lo ngerasa kangen, lo gatau dia ngerasain kangen balik atau ngga.
Pengen rasanya nanya ke dia langsung, tapi....
Untuk ketemu, bahkan chat aja susah.
Lo bingung harus ngeluarin topik apa.
Kalo udah ketemu, lo bingung juga mau ngomong apa.
Karna sebenernya yang lo kangenin itu momennya bukan orangnya.
Okay, mungkin lo kangen orangnya makanya lo bikin momen bareng dia lagi dengan cara ketemu itu tadi.

Karna lo ngerasa kalo dia itu lebih enak diajak ngobrol kalo secara langsung, kalo di chat... Lo gatau dia lagi dimana. Lo gatau dia lagi sama siapa. Mau nanya?
Hah, yakin?
Emang lo siapa?
Fine, lo bisa nanya dia lagi dimana tapi ga mungkin kan kalo lo nanya lagi sama siapa?

Cukup. Sampe sini dulu aja.
Gue gamau terlalu larut juga kan...
Udah terlalu capek buat mikirin semuanya yang mungkin ga mikirin gue balik.

Thanks.

Rabu, 01 Juli 2015

Do-Fun

Mainstream sih sebenernya judulnya, tapi ya gimana...

Jadi pada tanggal 29 Juni 2015 lalu gue bersama 10 temen gue memutuskan untuk menghilangkan (sedikit) penat di Dunia Fantasi, Ancol.

Siapa aja yang ikut?

-Fio
-Desta
-Kak Henoch
-Bella
-Kak Fauzy
-Ilma
-Angel
-Sarah
-Ambar
-Kina

Dah, iya jadi gue sendirian ga ada pasangannya karna ganjil. Tadinya gue ngajak seseorang, tapi dia gabisa ikut. Yaudah. Akhirnya tetep jalan dong...

Gue, Bella, Kak Henoch, Ilma, Kak Fauzy, Angel, Kina berangkat dari stasiun sudimara. Iya, gue tau itu pagi dan jamnya orang-orang pada berangkat kerja. Desek-desekan, empet-empetan, masyawla bau bawang bombai :( sedi padahal masih pagi.

Yaudah begitu tuh sampe stasiun tanah abang, asli nahan banget :(. Terus naik kereta lagi ke stasiun kampung bandan. Dari stasiun situ kita jalan (banyak) dikit ke depan jalan raya gitu deh nyari angkot. Yawdala terus naik angkot sampe Ancolnya, ketemu lah tuh sama Fio, Desta, Ambar, Sarah. Iya, mereka nyampe duluan. Abis duduk leha-leha bentar masuk deh ke loket Ancolnya, bayar dll terus JALAN LAGI ke Dufannya. Nunggu loketnya dibuka jam 9. LAH KITA DATENG UDAH DARI JAM SETENGAH 8 KAYAKNYA YA TOLONG. Yaudah duduk leha-leha lagi. Karna emang kita niatnya bikin Annual Pass kan karna promo HEHE yaudah yang lainnya udah pada beli di Indomaret, gue, Sarah, Ambar kan belom jadi kita beli ots. Jam 9 dibuka kita bertiga langsung nyerbu, bayar dll. GA SAMPE DISITU, kita masih harus JALAN LAGI kan ke dalem terus nunggu sampe jam 10 untuk pembuatannya. Tolong banget. Yaudah pas gates dibuka, kita bertiga lari tuh dulu-duluan bodo amat deh dorong-dorong WKWK. Nah yang lainnya yang beli di indomaret ada tempatnya sendiri gitu. Pokoknya kita bertiga selese duluan terus nungguin gitu kan. Duduk leha-leha lagi. Dah.

Kelar semua mulailah kita menjelajahi Dufan.

Di awali dengan Alap-alap, sok banget kan karna yang paling deket cuma itu dan (keliatannya) ah elah cetek. Hiyak, karna itu tempat duduknya berdua-dua, jadilah gue duduk sendirian JOMBLO BANGET GA SEH kzl. Tapi emang lumayan lah buat pemanasan. Lah si Ambar udah teriak-teriak ae...

Kedua kita ke Istana Boneka. Jujur gue takut. Bonekanya itu loh :(. Bosen juga gitu kan kenapa harus lama banget sih...

Abis dari situ gue lupa deh kemana pokoknya kita nyobain :
- Tornado (gue, fio, desta, bella, kina, angel, sarah, kak henoch). Parah, pertama kalinya kan gue nyoba. Dahlah pasrah aja lu kalo udah diatas mah. Mau nangis. Baju kebuka-buka, amal bener.

- Kicir-kicir (kak henoch, kak fauzy, bella, kina, gue, angel, fio, desta). Ini kedua kalinya sih... Tapi tetep aja mau mati juga pas diatas masyawla ga beda jauh sama tornado :(. Suara abis setelah naik ini.

- Ontang Anting (cewek-cewek semua). Parah (lagi), abis dikocok kicir-kicir naik ontang anting. Jadi lah tuh gue mual ga kuad asli muter-muter masyawla.

- Halilintar (semua, kecuali fio). Fio udah ga kuat, gue juga sebenernya tapi yawdala sayang-sayang. Bablas terus tuh sampe selesai halilintar, w duduk, buru-buru ke toilet asli makin jadi nih kepala sama perut tapi ga bisa dimuntahin.

Makan dulu HAHA.

- Niagara pertama kali (semua, kecuali gue, desta, fio, ambar). Males kan masih siang, keringetan, nanti panuan haha gadeng. Jadi gue belom tau rasanya.

- Niagara kedua kali (gue, bella, kina, kak henoch, angel). Ini pas udah mau pulang sih, jadi emang sengaja. Karna pas ke Arung Jeram, ya tolong ngeliat antriannya aja udah males banget. Dan ini juga kita beruntung karna itu udah mau ditutup gitu wahananya. Basah ya celana w, sampe dalem-dalem, masalahnya w ga bawa daleman. Curcol.

- Hysteria (semua, kecuali desta). Ini kedua kalinya gue juga. Dan kedua kalinya dapet view pantai. Nikmad.

- Perang Bintang (semua). Gue pengen glow in the darknya doang HEHEHEHE. Untung baju gue abu-abu terang gitu jadi ya masi bisa laaa. Terus yaudah masuk, antri lumayan lama. Tapi gue bete, diputer-puter lagi dan ga ada scorenya. Kayaknya dulu ada scorenya deh, ah.

- Rumah Miring (semua). Hiyak, bisa dirasain aja pusingnya gimana. Lebay sih, tapi ya emang gitu.

- Lorong Sesat / Rumah kaca (semua). Desta udah pegangan mulu sama fio lel. Muter-muter, pada bloon (termasuk gue). Yaudah selesai, keluar jadi deh selamat.

Apalagi ya...

Kayaknya udah deh, kok berasa dikit ya kayaknya kemaren lama deh. Oh, mungkin lama dan capek dijalannya.

Tadinya mau ke Ice Age juga tapi ngantrinya panjang banget, males.
Tadinya juga mau naik Kora-Kora tapi pas lagi ngantri tiba-tiba di close kan shue. EH mana ada anak kecil mirip Gilang lucu banget lel.

Tapi kita kayak pengen leha-leha dulu kan liatin orang yang mau naik tornado, EH GAJADI HAHA kasian, mungkin ada sesuatu jadinya ga jadi deh takut kecelakaan.

Yaudah akhirnya kita memutuskan untuk pulang ke rumah masing-masing. Iya, naik kereta lagi. Oh tapi sebelumnya kita kan naik angkot. 1 angkot isinya cuma kita bersebelas. Asli supirnya dewa bener dah gak paham. Bagus kita bersebelas selamat. ABISNYA YA itu supir angkot udah jalannya di jalur Bus Transjakarta, lawan arah pula. Kalo tetiba ada busnya gimana (amit amit) parah udah doa aja dah gua. Melenceng-melenceng lagi sampe di marahin bapak-bapak naik motor. Ya aduh serem. Terus yaudah jalan ke stasiun. Jalan mulu, kaki udah mau dicopot aja rasanya. Pas dari stasiun kota mah enak duduk nikmat, tapi sayangnya itu semua ga berlangsung lama :( karna kita harus pindah kereta dan tolong pas di stasiun tanah abang, ngeliatnya aja udah males. Masuknya dempet-dempetan lagi dah pokoknya berdiri sampe di stasiun sudimara. DAN MASIH HARUS NGENDARAIN MOTOR LAGI SAMPE RUMAH. Untung kuad.

Yaudah pokoknya sampe rumah mandi, charge hp, makan dulu dikit, tepar. Bangun-bangun badan sakit. Iyak. Gapapa.

Berhubung foto-foto belom diupload sama yang punya kamera jadi ga ada fotonya.....

Rabu, 24 Juni 2015

24 (again)?

You know sebelum post ini gue cerita tentang gue kangen sama...... Ya gausah disebut pasti udah tau.
Dan iya, hari ini kita ketemu.
Seneng banget parah.
Parah.
Gue jadi salting bego sendiri gitu.
Gatau apa yang mau diomongin.
Gini nih kalo kangen, eh ketemu tapi malah gatau apa yang mau diomongin.

Tapi untung dia ada topik HAHA.
Dari soal dufan, pkl, laporan, ask.fm, account2 bermutu di ask.fm, kuliah, kerja, sampe film.
Dan gue akuin semuanya ga ada yang penting hahahaha.
Random abis.

Malem-malem, ga jelas.
Ngobrol depan rumah.
Nyamuk.
Gatel.

Ah pokoknya seneng HAHA.

Minggu, 21 Juni 2015

Perasaan itu lagi...

Entah kapan gue mulai ngerasain perasaan itu lagi...

Iya, perasaan kangen.

Padahal belakangan ini udah ngerasa fine-fine aja, etapi malah dilanda perasaan kangen itu lagi.

Gue pun ga berani untuk ngomong.
((lagi))

Gue takut cuma dijawab "hah?" atau "kenapa ni?"

APA KURANG JELAS?!

Untuk chat sama dia aja gue harus nyari topik yang bener-bener sekiranya (agak) penting untuk dia.Walaupun gue tau omongan gue ga pernah ada yang penting.
Ga berani kayak dulu yang main curhat seenaknya, emang lo siapa ni?

Gengsi?
Mungkin.

Takut?
Banget.

Mau coba ngomong?
Mau banget. Tapi terkalahkan oleh rasa takut itu.

Gue cuma mau bilang "gue kangen" padahal, tapi kenapa susah?

Drama.
Iya, gue tau.

They said "udah lah ve, udah ada yang baru juga di depan mata"
No. Gue bukannya gamau nerima orang baru itu, gue cuma lagi kangen.
Gue cuma lagi ke-flashback masa-masa dari 8 bulan lalu.
Lama kan?
Otak gue emang kurang ajar, suka bikin slide show sendiri.
Semua muter gitu aja di otak gue.

Dia yang lagi senyum.
Dia yang lagi ketawa.
Dia yang gila, autis, gesrek jadi satu.
Dia yang lucu.
Dia yang kadang bisa dewasa banget advicenya.
Dia yang bawain sesuatu buat gue.
Dia yang mukanya serem banget kalo lagi diem.
Dia yang iseng.
Dia yang main sama kucing (ew).
Dia yang jambak rambut gue (kejam).
Dia yang rela jemput gue malem-malem + keadaan lagi gerimis. Duh.
Dia yang meluk gue. Duh.
Dan all about him.

Gue aja gatau pemberian gue masih disimpen atau ngga.
Semoga masih sih...
Dan semoga juga masih suka dipake hehe.

Iya, semoga.......

Kenapa ga berenti mikirin dia sih, ish.
Lo pikir gue mau ini semua terjadi? Ngga. Gue juga maunya gue seneng-seneng tanpa ada kepikiran dia sedikit pun. Tapi siapa yang tau sih?

Apalagi belakangan ini gue tidur malem mulu.
Yha udahlah makin bikin slide show aja itu otak gue.
Lelah.

Tapi ya apa boleh buat?

Dahlah drama mulu lu, Ni.

Oh ya, btw...
Selamat menjalankan ibadah puasanya ya (bagi yang menjalankan), semoga lancar. Ga ada yang bolong-bolong. Kuat iman hahaha.
Ya pokoknya gitulah.