Kamis, 26 Maret 2015

DIKIRA PAJANGAN?!

Maksudnya?

Iya, kalian pernah ga sih punya contact di bbm or line or whatsapp or follow each other di twitter and ask.fm but kalian ga pernah gunain itu untuk komunikasi?

Lah dikira gue pajangan kali.

Terus kayak kalian pernah ga sih kadang ngerasa lebih nyaman jadi 'anon2' di ask.fm yang sekiranya kita jadi bisa ngobrol sama orang itu?

Ya kalo dulu mau cerita tinggal cerita di bbm/line, sekarang? Harus jadi sok anon dulu gitu di ask.fm baru bisa ditanggepin dengan asik. Seasik dulu.

"tapi dia taunya lo itu anon ve, bukan sebagai diri lo."

Iya, emang pengecut banget beraninya anon.

Tapi daripada jadi diri sendiri tapi dikacangin? Sakit kan? Yaudah.

Ini kode banget ga sih? Ah ngga, biasa aja.

Lagian tuh ya sekarang kayak mikir aja "lah gue siapa woy main curhat-curhat aja, emang dia mau dengerin" ya walaupun bilangnya bakal nanggepin curhatan gue tapi kalo ditanggepinnya cuek jutek dsb? Lebih baik ngga kan? Mendingan sekalian curhat aja sama tembok, ketauan ga mungkin nanggepin lo.

Gue iri sama orang yang bisa kenal, deket, main, ketemu sama dia hampir setiap hari. Lah keluarganya dong? Ya ngga keluarganya juga, temen sekolahnya? Atau mungkin mantan-mantannya?

Tolong dong gue kan kangen kayak dulu, guenya juga gengsi, eh bukan gengsi sih tepatnya gue takut. Takut dikacangin like everytime.

Apa kalo gue kangen harus gue ungkapin?

Yaiyalah, orang lo yang kangen dan dianya juga belom tentu kangen sama lo ni.

Nah lalu untuk apa gue ungkapin kalo ga bakal direspon...lagi...?

Iya, gue orangnya emang lebay banget dikit-dikit kangen.

Yaudalah, ini gue.

Dah.

Selasa, 24 Maret 2015

SUPER DUPER MEGA GLOOMY DAY

Huft.

Ga ngerti deh kenapa hari ini berasa lama banget sih.
Udah gitu salah mulu.
Dapet masukan mulu.
Entah kenapa gue orangnya gabisa di kritik dan ga bisa, eh bukan gabisa tapi gamau ngritik orang juga.
Sekalinya di kritik langsung badmood.
Semua orang dianggap nyebelin.
Asli dah kesel sendiri.
Dibilang "iya makanya kalo kayak gitu kamu harus lengkap infonya, kemaren di briefing juga pada ngomongin kamu" YAUDAH IH. Elah dah kentut.
Udah gitu bulan depan disuruh pindah section.
Padahal udah pewe di operator.
Kenapa sih ini ahelah.
Tanggal berapa dah elah. Oh 24. Pantes.
Hari apaan sih nih?
Ngeselin amat semuanya.
Pengen gua bilang "Bacot lu" tapi mereka lebih tua. Udah gitu gue juga masih training.
Di telfon juga pada suaranya ga bisa santai semua lagi.
Kapan selesai sih pklnya.
Lama banget.
Atau ga pulang aja dulu dah tidur.

Puplah.

Mati b mati.

Maafin. 

Senin, 23 Maret 2015

TODAY'S MIND

Ga ngerti sih kenapa judulnya kayak gitu, soalnya bingung mau ngasih judul apa hehe.

Jadi gini, pernah kan punya seseorang atau banyak orang yang dulunya kenal deket banget sekarang kayak ga kenal? Nah!

Jadi tuh hari Minggu entah tanggal berapa gue ketemu gitu sama si orang ini di suatu tempat gitu terus yang gue tau gue sih ngeliat dia tapi gue gatau dia ngeliat gue balik atau ngga. Tapi yang pasti kayak kita tuh kayaknya sama-sama ngeliat tapi sama-sama gengsi juga untuk nyapa.

Kalo gue yang nyapa? Nanti ada ceweknya dia lagi...

Terus baru kemaren ketemu lagi di tempat yang sama (dia barengan sama ceweknya). Gue ngeliat dia mereka. Tapi gatau deh mereka ngeliat gue juga atau ngga. Mungkin gue invisible.

Dan fyi, kalo gue dikasih kekuatan super, jujur gue mau punya kekuatan untuk menghilang. Serius.
.
.
.
Gue juga kangen. Kangen terus lu, ni. Iya gatau nih kenapa...

Kangen sama temen-temen. Palagi ilma, padahal kamis kemaren baru ketemu.

Emang ya, kalo kangen terus ketemu gitu... Emang sih sedikit terobati tapi yang ada malah tambah kangen. Dih gengsi sih sebenernya kalo ngomong kangen sama ilma, entar melayang lagi tu bocah.

Tapi kalo kangen terus ga ketemu juga kan cedih...

Apalagi kangen sama orang yang ga pantes.
.
.
.
Entah kenapa ya, setelah selesai semua gue juga jadi jarang ada masalah sama keluarga gitu.

Dianya juga kata temen gue "setelah dari lu gitu dia jadi sering main lagi dah ve". Lha padahal dulu gue ga ngelarang apa-apa loh. Suka lucu deh.
.
.
Dahlah. Tuaja.

Sabtu, 21 Maret 2015

NEW COMER?

Apaan tuh maksudnya?
Udah kayak The Maze Runner aja.
Kenapa new comer?
Gebetan baru?

Ngga, jadi gini loh...
Belakangan ini mata gue jelalatan banget (dari dulu sih sebenernya). Dan berhubung gue lagi pkl jadi ya orangnya ga jauh-jauh lah dari tempat pkl gue. Fyi, ada 1 orang yang bukan dari tempat pkl gue gitu tapi dari..........sanalah aku berdiri jadi pandu ibuku. ((apasih ve))

Person #1
Ciri : gemuk, buncit, mukanya lucu (serius ga ganteng tapi lucu), sekitar 19 atau 20 tahun-an gitu, tinggi (ga tinggi banget sih). Gitu aja ya, entar ketauan lagi.

Nah jadi, gue baru ngobrol sama orang ini kemaren (20/3/2015) dan itu juga karna gue balik malem (banget), iyalah jam setengah 10 malem bos harusnya jam 8 malem. INI SEMUA KARNA HUJAN!! Tapi gapapa, hujan membawa keberuntungan bagiku malam itu.

Ngobrol apa aja?
Baiklah, gue sebutin aja ya dia ngomong apa aja, apa yang gue omongin ga gue sebutin HEHE

"Lu kok belom balik?" << ditanya duluan bos
"Ke arah pamulang"
"Emang lu pamulangnya mana?" << ditanya lagi!
"Ooo situ, lumayanlah"

UDAH GITU AJA TAPI HADEUH SENANG HAHAHAHA

Person #2
Ciri : kurus, putih, tinggi (kalo ini beneran tinggi), kocak, gatau umur berapa HEHE, (kayaknya) rada idiot gitu.

Kalo yang ini, jarang banget ngobrol. Ketemu pun jarang. Ngobrol juga paling dari telfon kalo lagi ada yang butuh gitu. Kalo ketemu tuh.... Hadeuh ndak nahan.

Dia ngomong apa aja kalo di telfon?
Pernah nih suatu hari gue butuh kan yaudah gue telfon lalu....

"selamat malam hoskiping this is ... how may i assist you?"
"eh kok malam sih siang"
*ga lama nelfon lagi*
"selamat malam hoskiping this is... how may i assist you?"
"eh malam lagi astagfirullah kenapa kenapa?"
*ngakak barengan* ZHAELAH padahal lewat telfon
*dia ngomong tapi gue masih geli sendiri*
"lah dia ngakak lagi"
"ini siapa nih?"
"oooh vania"
"iye sama-sama"

AGAK LAMA HEHE

Person #3
Ciri : kurus, kumiz tipiz, smk juga, anak animasi, suka sok care HAHA, suka jadi alarm-_-, kalo chat pake emot mulu, kalo dari informasi yg gue dapet sih dia jago gitar.

Kalo ini mah... Kayak yang gue bilang 'jadi alarm' abis tuh ya dia selalu begitu dah pokoknya. Kalo ngobrolnya mah banyak, tapi dari bbm gitu HEHE. Tapi yang pasti dia ngegreet mulu sih. Udah gitu gue baru ketemu dia sekali...

Ngobrol apa aja?

"pagi :D"
"kalo ga ada yang jemput bbm gua aja ntar gua yang jemput"
"hey :D"
"nia :D" <<shue
"lagi pkl ya?"
"lagi ngapain sekarang?"
"gua mah orangnya ga bosenan kenapa emang?"
"siang ivd :D"
"belom pulang emang?"
.
.
.
.
Yak jadi seperti itu. New comer yang dimaksud adalah orang-orang yang kadang bikin berbunga-bunga HAHA apasih jijik, ya gitulah pokoknya.

Jumat, 13 Maret 2015

Untitled.

WARNING : Postingan kali ini too much drama, kalo gak kuat atau jijik mending mundur perlahan. Soalnya ini random parah, udah lama sih ditulis di buku coret-coretan gitu. Honestly, gue juga jijik ngetik ulangnya, makanya gue bedain sedikit. Kalo kalian baca yang asli, gue yakin kalian bakal muntah-muntah bacanya. HAHA.


Kenapa kita dipertemukan kalo pada akhirnya kita dijauhkan?

Kenapa lo datang dan pergi seenaknya seolah lo bener-bener nggak tau apa yang gue rasain selama ini?

Apa sebenarnya kita sama-sama saling menunggu? Atau cuma gue sendiri yang nunggu lo untuk kembali?

Nggak bisa ya lo bersikap seolah-olah lo juga suka sama gue? Hm, tapi jangan deh, yang ada nanti lo malah ngebuat gue berharap lebih.

Apakah lo akan menjauh kalo seandainya gue mengatakan perasaan gue sama lo selama ini? Atau lo akan berusaha nerima gue dan berusaha ngebales perasaan gue tanpa ada rasa kasian atau sekedar menghargai perasaan gue?

Sejujurnya, gue nggak tau sejak kapan perasaan ini ada sampe segini kuatnya. Yang gue tau perasaan ini buat lo.

Atau mungkin, lo udah punya perasaan kayak apa yang gue rasain tapi lo tujukan ke orang lain? Apa dia ngebales perasaan lo juga? Kalau iya, gue ucapin selamat deh buat lo.

Wajar gak sih gue ngungkapin perasaan ini sama lo? Atau lo akan mandang gue sebagai cewek murah karna nyatain perasaan ke cowok?
Apa karna gue cewek? Lah terus apa bedanya sama lo yang cowok? Toh kita sama-sama manusia, dan gue juga punya hak dong?

Semoga lo bisa nemuin seseorang yang pastinya lebih dari gue dan bisa nerima lo apa adanya. Ngasih hatinya cuma buat lo, begitu juga dengan lo.

Semoga lo seneng-seneng aja sama orang pilihan lo. Lo tau, gue gak bisa berbuat apa-apa disini, cuma bisa mendem perasaan gue dan cuma bisa doain lo dari jauh, yang baik-baik pastinya.

Ini tulisan aslinya, lebih menjijikan.